.:KeNaLaN MaYA BoNDa:.

JoM TuKa LiNk di SINIE

Tuesday, July 10, 2012

LaGie.. CaRa HaNDLe TaNTRuM..



Aku suka sangat baca petua dan cara² mendidik anak.. menjadi ibubapa bukan mudah.. hari² belajar.. selalu belajar.. yelah.. kita tak perfect.. kadang² kita tahu... kadang² kita terlakukan apa yg tak patut kita lakukan.. kadang² kita frust dan hilang punca cara apa lagi boleh kita guna untuk didik anak² kita... nasihat² macam nie lar yg kita cari.. utk motivate diri... so... am sharing a post from Prof. Dr. Rozieta Shaary fb page..


*******************

Salam semua,

Alhamdulillah, ibu diberi Allah lima orang anak-anak yang baik dan cucu-cucu yang comel. Anak-anak ibu sudah besar dan ada yang sudah beranak. Anak nombor dua, Shaimaa', mengambil kursus Montessori dan... banyak ilmu yang diraihnya dari kursus itu yang boleh digunapakai dalam pendidikan anak-anak.

Namun apa yang lebih berharga ialah sebenarnya, semasa berusia 14 tahun lagi, dia sudah menjadi seperti ibu kepada anak ibu yang kelima. Dia banyak mengambil alih penjagaan adiknya kerana ibu sibuk dengan urusan kerja.

Sifat keibuannya dan kematangannya telah banyak membantu ibu. Di bawah ini ibu sertakan inputnya mengenai tantrum ini.

Sememangnya, ibu sangat kagum melihat cara dia membesarkan anaknya seorang yang sangat kuat semangat, aktif, tak menang tangan menjaganya : ).

Pendekatan Shaimaa' penuh kasih-sayang, kelembutan yang tegas, kefahaman yang dalam mengenai psaikologi anak-anak, sabar, tegas dan bijak. Adakalanya, ibu boleh terkedu dengan kebijaksaannya mengayakan anaknya supaya mengikut saranannya.

Ibu ingin menyarankan anda membaca penulisan beliau di sini. Sedikit panjang, namun, sangat berguna untuk ibu bapa muda terutamanya. It is a writing worth reading - love you! TQ my dear Shaimaa'.

====================================

Good one, mummy! ♥ Very very good information tentang cara handle tantrum.


Izinkan saya berkongsi pengalaman dengan rakan-rakan lain, harap ia sedikit-sebanyak dapat memberi idea dan membantu :-) Beberapa hari lepas apabila anak saya berusia 3 setengah tahun mula melibas2 tangannya as if nak pukul something or anyone yang dekat dengan dia, saya ambil n peluk dia n coached her to breath slowly... bila dia dah reda, saya dudukkan dia di sebelah saya. Muka dia jelas takut n kesal atas perbuatan dia. Saya pegang kedua-dua tangannya dan suruh dia melihat tangannya. Saya tanyakan kepada dia, "Tangan siapakah ini?" dia jawab "tangan saya" kemudian saya lakukan yang sama tentang kakinya. Kemudian saya menjelaskan kepadanya bahawa tangan dan kaki dan seluruh anggotanya adalah milik dia. Jadi, dia mampu mengawal dan mengajar anggotanya. Dan saya beritahu dia, selepas ini mungkin tangan dan kaki akan rasa seperti hendak memukul lagi, jadi, bila dia terasa seperti tangannya hendak memukul lagi, katakan pada tangannya yang dia sayangkan tangan, dan ingin membuat perkara baik2 sahaja menggunakan tangan (seolah-olah ketika bercakap dengan orang lain). Then I sealed the advice with tender kisses on her little hands. Dan selang beberapa hari apabila dia hampir memukul sepupunya, saya terus tarik dia ke tepi dan menyuruhnya duduk di tempat lain dan beritahu tangannya yang dia tidak mahu memukul sepupunya... Alahmdulillah, ia berjaya.


Dalam topik tantrum di dalam bukunya, Dr. Penelope Leach mengatakan bahawa children yg tantrum sebenarnya tak berdaya mengawal perbuatan mereka semasa tantrum itu berlaku. Dan ini membuatkan mereka takut dengan diri mereka. Mereka takut dengan raksaksa yang ada dalam diri mereka yang mereka tidak mampu kawal. Itu sesuatu yang amat penting untuk kita sebagai ibu-bapa ingat, supaya tidak menjadi emosional dengan keributan yang anak kita alami. Bila kita betul2 faham situasi ini, kita takkan mudah melenting. Jadi sebagai ibu bapa, kita boleh membantunya dengan 2 langkah penting. Pertama, ketika dia sedang tantrum, kawal keadaan itu (seperti yang dikongsi oleh Ibu Rose) supaya dia tidak sempat melakukan kerosakan atau kesakitan pada orang, barang & persekitarannya. Ini penting supaya apabila dia reda, tiada sisa tantrum yang dia boleh nampak. Kerana jika dia nampak hasil kerosakan dari tantrumnya, ia menjadi bukti pada dirinya bahawa diri dia itu merbahaya. Langkah kedua, latih/ajar dia untuk mengawal tindakannya. Salah satu caranya ialah seperti yang saya kongsikan tadi. Saya sengaja memegang tangan dan kakinya dan buktikan pada dia bahawa itu milik dia. Dan apabila dia tahu itu milik dia, bererti dia berkuasa / berdaya mengawalnya. Ini adalah langkah kritikal kerana apabila dia faham bahawa dia adalah 'ketua' kepada anggota badannya, akan hilang rasa takut itu. Langkah ini mungkin perlu dilakukan berulang kali, dengan penuh hemah. Gunakan bahasa yang dia mudah faham. Gunakan analogi2 yang dia boleh kaitkan. Dan apabila tantrum mula berlaku, terus dakap anak itu dan ingatkan dia untuk mengingatkan anggotanya untuk lakukan perkara baik.

Harap perkongsian ini membantu. Sama-samalah kita doakan semoga anak-anak kita cemerlang dunia & akhirat... Amiin... ♥


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails