.:KeNaLaN MaYA BoNDa:.

JoM TuKa LiNk di SINIE

Tuesday, March 13, 2012

BeRMiMPi MATI!

Sebenarnya, ada benda yang nak dishare. Sempat terbangun pukul 5 pagi tadi. Malas nak bangun terus, tidur pun pukul 1 lebih. Berat mata sungguh. Aku hanya membaca doa ringkas. Rugi aku tidak ambil peluang ini nanti ada yang merajuk.

Aku tidur semula dan termimpi.

Jelas lagi mimpi tersebut. Aku sedang menaiki bas dalam perjalanan ke tempat yang jauh. Tidak pasti arah tuju. Mungkin Pahang atau Terengganu. Yang pasti cuma keadaan sekeliling yang belatarbelakangkan lereng-lereng bukit.

Lagaknya seperti menaiki bukit di Cameron Highland.

Hati aku berbisik kecil "andaikatalah bas ini tergelincir di bahu jalan....pasti jatuh dan aku akan mati!!"

Lorong-lorong yang dilalui cukup sempit dan amat tajam. Membelok simpang dengan penuh slumber, jantungku pula bagai ingin tercabut! Mungkin pemandu bas ini sudah biasa. Dengan rentak nadi berhati-hati, aku merenung keras setiap belokan bas.

Tiba-tiba dengan tidak semena-mena, bas tergelincir dari track jalannya. Dalam sekelip mata sahaja, sesaat aku bernafas terasa graviti bumi menarik-narik aku dan para penumpang untuk jatuh terhempas ke gaung yang dalam.

"Ah!!! Sudah.....!! Betul sudah apa yang aku kata!"

Dalam pada itu, sempat aku menjerit kepada orang sekelilingku yang masih lagi bisu terperanjat.

"Mengucap semua!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Ingat Allah!!"

Sejurus itu. Aku mengucap kalimah syahadah di dalam Bahasa Arab dengan maknanya sekuat hati aku agar masih ada insan yang boleh berfikir waras terus mengucap sama. Agar masih ada sisa baki untuk terus aku berdakwah walau bayangan malaikat Izrael menyapa dingin. Agar diriku berpeluang mati dalam beriman. Agar masih ada peluang untuk aku tempah banglo di jannah.

Aku ingin masuk syurga bersama-sama mereka. Tidak mahu matiku mati katak. Tidak mahu matiku mati yang sia-sia. Tidak mahu matiku mati yang kesepian. Aku nak mati bersama masuk jannah pun bersama.

Entah macam mana sel-sel otak masih lagi rajin bekerja menghantar impulse dengan sebuah pertanyaan "Apa bekalan yang aku nak bawa ni???"

Spontan lidah hati aku menjawab "Facebook!"

Biarlah aku tinggalkan Facebook untuk mereka tatap dan ambil ibrah. Itulah kenangan terindah sepanjang aku bergelar manusia. Aku ini hidupnya penuh dosa dan noda. Aku menulis pun dengan tangan yang bermandikan darah dosa. Belum sempat men"cuci" sehabis mungkin. Aku hanya sempat meminimakan kekotoran. Semoga masih ada peluang untuk aku di dunia sana.

Dan betullah apa yang diperkatakan di status Facebook yang berbunyi :

"Kenapa perlu rajin tulis status yang baik di Facebook? Biar kalau mati, yang tinggal di dalam Facebook kita adalah yang baik-baik sahaja.Dan sepanjang orang membuka dan membacanya semula nanti,tetap mengalir pahalanya kepada kita di sana."

Sekali lagi. Betullah apa yang dibacakan oleh baginda :

"...Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu..." - potongan daripada khutbah terakhir Nabi Muhammad SAW.

Allah.....aku jahat. Sangat jahat. Aku mengaku Allah. Bolehkah air mata ini menjadi saksi nanti?
 

2 comments:

Ena said...

sangat menyentuh entry akak ni.. sbb?


ye.. hari2 buat silap.. cuba mengelak dosa tp tidak mungkin.. cuma hanya mampu mengurangkannya tp esok lusa tidak tahu.. harap2 nafsu amarah.. godaan syaitan saban waktu makin menjauh.. walaupun saban saat dikecam.

Cik Rose Cute said...

pernah jugak mimpi mati...memang menakutkan...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails