.:KeNaLaN MaYA BoNDa:.

JoM TuKa LiNk di SINIE

Friday, February 22, 2013

RM10..

Melihat rakan-rakan sekolah mengumpul permainan dalam kotak Tora Aman, aku iri hati dan merasakan seolah-olah ibubapa aku tidak menyImahi aku kerana tidak dapat memberikan aku duit untuk berbelanja seperti rakan-rakan sekolah.

Satu hari, Abah pulang dari kerja. Abah terus menukar pakaian dan memakai tuala untuk mandi. Dompet Abah masih di dalam seluar slack lusuhnya.

Disebabkan terlalu iri hati dengan rakan-rakan yang mengejek aku tidak mempunyai permainan yang dikumpulkan daripada kotak makanan Tora Aman, aku mengambil peluang mencuri RM10 daripada dompet Abah ketika Abah sedang mandi.

Aku mengira duit yang ada dalam dompet Abah, ada RM200, tapi semuanya RM10.

“Abah tak akan perasan kot aku mengambil sekeping,” bisik hati ku.

Tiba-tiba… mak memanggil, “Adam tolong angkat baju di ampaian, hari dah gelap.” Aku bergegas meletakkan dompet Abah kembali ke dalam seluarnya dan keluar mengangkat baju di ampaian depan rumah.

Aku bimbang sepanjang malam, takut-takut Abah check dompetnya. Tapi Abah tidak, selepas solat Isyak, Abah terus tidur. Mungkin abah terlalu penat dengan kerja seharian.

Keesokan harinya, aku terus ke sekolah dengan gembira. Selepas waktu sekolah nanti, aku akan membeli 10 kotak Tora Aman dan dapatkan permainan dalam kotak dan aku boleh berbangga di depan rakan-rakan bahawa ibubapa aku pun mampu memberikan aku duit untuk membeli permainan tersebut.

Kawan-kawan menerima aku ke dalam group mereka yang mempunyai permainan Tora Aman. Aku berasa bangga dan gembira sehingga melupakan peristiwa RM10 itu.

Aku pulang ke rumah lewat kerana leka bermain dengan rakan-rakan. Abah sudah berada di rumah.

Mak pula melihat aku dengan air muka yang penuh kelat menahan amarah .Terasa mak ingin memarahi aku. Tapi aku tak tahu mengapa.

Apabila aku memanggil mak, tangan mak hampir menampar aku. Aku ketakutan sambil menutup mata. Tamparan yang dinantikan tidak sampai.

“Imah, biar abang yang handle. Imah gi masak. Abang nak makan sedap dengan Adam malam ini. Buat ayam goreng rempah,” kata Abah yang memegang tangan mak yang ingin menampar aku.

Mak nak berkata sesuatu, tapi Abah dengan tegas berkata, “Pergi masak. Abang akan selesaikan.”

Abah menyuruh aku untuk mengikutnya keluar dengan kereta untuk membeli barang.

“Macam mana sekolah hari ni Adam?” tanya Abah.

“Bagus Abah. Maaf lambat balik sikit. Tapi Adam tak tinggal sembahyang. Takut-takut mak marah sebab rasa Adam tinggal sembahyang,” jawab aku.

Abah tersenyum.

“Nasib Abah hari ni kurang baik,” kata Abah.

“Mengapa Abah? Apa berlaku?” tanya aku.

“Semalam kereta Abah bermasalah, engin air didih. Hari ini keluar awal bawa kereta ke mekanik untuk diperbaiki. Cadangnya Abah naik bas pergi kerja dari tempat mekanik. Lepas itu waktu balik kerja, abah nak naik bas ke tempat mekanik untuk ambil kereta.

Mekanik itu minta bayaran dulu sebelum kereta direpair kerana perlu duit beli spare parts. Abah dah janji semalam untuk bayar habis RM190. Abah beri RM190 pada mekanik, sepatutnya Abah ada RM10 baki untuk naik bas dan makan tengahari, tapi tak tahu mengapa duit RM10 itu hilang,” kata Abah.

“Hilang? Bagaimana hilang? Ada terjatuh mana-mana,” aku tanya berpura-pura.

“Abah terpaksa meminjam duit RM10 daripada mekanik untuk ulang-alik kerja dan makan tengahari tadi. Akaun bank Abah dah kosong untuk bulan ini, hanya tinggal akaun mak ada duit. Jadi Abah terpaksa pinjam RM10 lagi daripada rakan sekerja untuk bayar mekanik,” kata Abah.

Aku simpati pada Abah tapi aku diam takut peristiwa mencuri terbongkar.

“RM10 itu bukan banyak. Tapi itu hasil titik peluh Abah setiap hari. Keluarga kita bukannya berduit, setiap ringgit mak dan Abah perlu fikir sebelum belanja. Jika bukan kerana kereta rosak terpaksa repair supaya Abah dapat ke kerja dengan mudah, Abah takkan guna RM190 itu. Jika RM10 itu pengemis kelaparan ambil, Abah tak kisah. Kalau RM10 itu ada yang ambil untuk bermegah-megah benda tak tentu pasal, Abah akan rasa sakit hati,” kata Abah.

“Abah dah cari baik-baik RM10 itu?” tanya aku yang masih berpura-pura dan Abah terus memandu kereta tanpa destinasi.

“Adam. Abah sangat sakit hati. Abah gagal menjadi seorang ayah,” kata Abah.

“Mengapa pula?” tanya aku dalam keadaan gugup.

“Abah gagal didik Adam bahawa berbohong itu dosa. Abah gagal buat Adam takut berbohong. Sebaliknya Adam takut kesalahan dan kebenaran dibongkarkan. Abah gagal buat Adam faham mencuri itu satu kesalahan dan dosa besar. Abah gagal mencari duit yang cukup untuk duit poket Adam sehingga Adam terpaksa mencuri. Abah sedih kerana Adam buktikan Abah ini memang gagal sebagai sebagai seorang ayah,” kata Abah. Aku lihat air mata abah bertakung, menunggu masa untuk tumpah. Aku rasa sangat bersalah dan berdosa, tapi aku tidak mampu mengeluarkan kata-kata.

“Bila Adam balik lewat, Abah keluar ke sekolah mencari Adam. Nampak Adam bangga dengan permainan baru di depan rakan-rakan. Abah terus balik. Abah renung dan bertanya, Adam perlukan duit, tapi Adam tak berani minta terus-terang daripada Abahnya. Silap Abah dan mak di mana? Silap Abah dan mak mengajar di mana? Abah berbincang dengan mak, kata bukan silap Adam, tapi silap Abah dan mak sebagai ibubapa,” kata Abah lagi yang sudah menghentikan keretanya di tepi sebuah padang.

“Abah. Maafkan Adam Abah. Adam yang mencuri. Adam yang silap. Adam mohon maaf sakitkan hati Abah. Abah tak salah. Bukan Abah yang tak pandai mengajar. Silap Adam tak pandai jadi anak yang soleh. Adam janji pada Allah tak akan buat lagi,” kata aku sambil berpelukan menangis. Aku merangkul abah kuat-kuat sehingga baju lusuh abah dibasahi air mataku. Aku merasa titikan air mata abah jatuh di pipiku, Ya ALLAH aku rasa sungguh berdosa. “Abah sentiasa maafkan anak abah, abah halalkan dan redha segala-galanya untuk anak-anak abah.Abah sayang anak-anak abah”

Sejak itu aku berubah menjadi seorang yang bertanggungjawab pada Abah dan mak. Aku menjadi kebanggaan Abah dan mak di sekolah, di universiti dan tempat kerja.

Jika anda tidak dapat menjadi penulis yang memberikan manfaat, jadilah pembaca yang memberikan manfaat kepada orang lain.
 
 

1 comment:

Noli@Ibu Wafa said...

sebak plak..pengisian yg bagus..tq ;)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails